16 Oktober, 2011

Penjual VCD haram vs Penjual tisu si buta

Tersebutlah alkisah disebuah negara yang bernama Malaysia, terdapat dua senario

Senario pertama;

"Encik mau cerita baru, melayu ada, english ada, cerita hantu pun ada". Itu ketika saya sedang menjamu selera di sebuah kedai makan di Kuala Lumpur.

"Tak apa, saya tidak mahu" jawab saya. Sekarang ni boleh download cerita dalam internet bisik hati kecil saya. Biasanya harga VCD/DVD sekitar RM8 ke RM10 sekeping.

Lantas si penjual tadi beralih ke meja sebelah. Ayat yang sama juga diucapkan oleh peniaga tersebut. Maka berlaku proses tawar menawar dan urusniaga pembelian.

(klik butang papar di bawah untuk terus membaca)




Senario 2;

"Encik, derma ikh las untuk orang buta"

Seorang penjual tisu buta yang diiringi oleh "pembantu" terpacak disebelah meja saya. Saya tunaikan apa yang patut. Saya rasa memang orang tu buta. Sebabnya, saya pun buta. Tongkat yang ada di sisi dilipat tidak dilihatnya atau sememangnya dia memang tidak nampak. Sebungkus tisu diterima sebagai balasan.

Lantas beralih ke meja sebelah tadi. Ayat yang sama juga diucapkan.

"hey, korang ni tak ada kerja lain ke?" bentak orang di meja sebelah. dan bla bla bla ...

Itu sebahagian lumrah kehidupan di dunia sementara.

Penjual VCD yang sudah tentu haram tidak pula dimarahnya, malah si penjual tisu buta yang mengharap belas ehsan untuk meneruskan sisa hidup pula menjadi mangsa.

Benar dulu kecoh senatario dunia, penjual tisu banyak yang kaya raya. Bukti dan bilangan tidak pula dinyatakan. Tak semua begitu. Bantuan yang diterima kurang RM300. Apalah daya untuk meneruskan hidup dengan cara lain.

Masyarakat pula sebahagiannya memandang hina pada penjula tisu buta tetapi tidak pula kepada penjual VCD haram! Jantgan salah faham, tidak semua masyarakat begitu,mungkin sebahagian, mungkin segelintir.

Anda pula macam mana?



  • gunakan ID facebook anda dalam memberi ulasan

0 Ulasan:

+

Artikel Terkini

Copyright © dunia rasasayang ®